Senin, 14 Desember 2009

Memberi Makan Melalui Selang NGT

MEMBERI MAKAN MELALUI SELANG NGT

By Eny Retna Ambarwati

A. DEFINISI

Memberi makan pada klien sesuai diit melalui selang NGT

B. TUJUAN

1. Untuk memperbaiki atau mempertahankan status nutrisi klien

2. Untuk memberikan obat

C. PRINSIP

1. Makanan yang dapat diberikan adalah makanan cair, makanan yang diblender halus, dan formula khusus makanan enteral

2. Residu lambung harus dicek sebelum memberikan makanan. Residu > 50 cc, tunda pemberian sampai 1 jam. Jika setelah 1 jam jumlah residu tetap, kolaborasi dengan dokter untuk program selanjutnya.

3. Hindari mendorong makanan untuk mencegah iritasi lambung. Kecepatan yang direkomendasikan adalah pemberian dengan ketinggian sekitar 45 cm dari abdomen.

4. Perhatikan interaksi obat dengan makanan, terutama dengan susu jika ada pemberian obat per oral.

D. PERSIAPAN

1. Cairan makanan

2. Syringe 20-50cc

3. Gelas ukur 60 ml

4. Pompa makanan (jika ada)

5. Tissue

6. Bengkok

E. PROSEDUR

1. Mengecek program terapy medik

2. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan

3. Mencuci tangan

4. Menyiapkan alat disamping tempat tidur

5. Mengkaji adanya alergi makanan, bising usus, masalah-masalah yang berkaitan dengan pemberian makanan melalui NGT (muntah, diare, konstipasi, distensi abdomen)

6. Menyiapkan makanan dan obat (jika ada) yang akan diberikan. Sesuai dengan terapi medik.

7. Menjaga privacy klien

8. Membantu klien dalam posisi fowler di tempat tidur atau duduk di kursi. Jika posisi duduk merupakan kontra indikasi bagi klien, posisi miring kanan dengan kepala agak tinggi boleh dilakukan.

9. Mengecek penempatan/kepatenan NGT: menempatkan kateter tip dalam keadaan tertutup pendorongnya di ujung selang NGT. Aspirasi isi lambung, kemudian cek PH.

10. Mengkaji residu lambung .

11. Memberikan makanan via NGT :

a. Bolus/intermiten feeding

1) Klem selang dengan cara menekuk ujung selang dengan menggunakan tangan yang tidak dominan, melepaskan kateter tip dari selang dengan tangan non dominan, kemudian lepaskan pendorongnya dari kateter tip.

2) Memasukkan kembali suntikan tanpa pendorongnya di ujung selang. Tangan yang tidak dominan tetap mengklem selang. Meninggikan ujung selang sekitar 18 inchi atau 45 cm dari abdomen klien.

3) Memasukkan makanan/formula ke dalam suntikan sampai penuh, kemudian buka klem selang sehingga makanan masuk melalui selang perlahan-lahan.

4) Mengisi kembali kateter tip ketika makanan/formula dalam suntikan sebelumnya masih sedikit (jangan sampai kosong benar)

b. Contineus drip method

1) Menghubungkan selang dengan pengaturan kecepatan aliran, (seperti selang infus) dengan botol makanan. Mengalirkan makanan/formula sampai ke ujung selang atau keluar sedikit. Atur klem, gantung botol makanan/formula sekitar 12 inch atau 30 cm dari hidung.

2) Menghubungkan selang dari botol dengan NGT, kemudian membuka klem dan mengatur aliran.

12. Setelah makanan/formula habis, membilas dengan air putih 60 ml, menyisakan air tetap berada di selang NGT. Melepaskan tip dari selang NGT, lalu mengklem dan menutup selang NGT.

13. Membantu klien mengatur posisi yang nyaman sesuai keinginan klien, setelah 30 menit pemberian makanan.

14. Merapikan dan membersihkan alat

15. Mencuci tangan

16. Mengevaluasi respon klien

17. Merencanakan tindak lanjut

18. Melakukan dokumentasi tindakan dan hasil

Referensi :

Bobak, K. Jensen, 2005, Perawatan Maternitas. Jakarta. EGC

Elly, Nurrachmah, 2001, Nutrisi dalam keperawatan, CV Sagung Seto, Jakarta.

Depkes RI. 2000. Keperawatan Dasar Ruangan Jakarta.

Engenderhealt. 2000. Infection Prevention, New York.

JHPIEGO, 2003. Panduan Pengajaran Asuhan Kebidanan, Buku 5 Asuhan Bayi Baru Lahir Jakarta. Pusdiknakes.

JNPK_KR.2004. Panduan Pencegahan Infeksi Untuk Fasilitas Pelayanan Kesehatan Dengan Sumber Daya Terbatas. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo.

Johnson, Ruth, Taylor. 2005. Buku Ajar Praktek Kebidanan. Jakarta. EGC.

Kozier, Barbara, 2000, Fundamental of Nursing : Concepts, Prosess and Practice : Sixth edition, Menlo Park, Calofornia.

Potter, 2000, Perry Guide to Basic Skill and Prosedur Dasar, Edisi III, Alih bahasa Ester Monica, Penerbit buku kedokteran EGC.

Samba, Suharyati, 2005. Buku Ajar Praktik Kebidanan. Jakarta. EGC

1 komentar: